MANTRA Berbuah CINTA # 2

lanjut kisah si Aya yuuukkk.

Part 2

Gadis manis ini pun (maksudnya aku_narsis dikit boleh dong yaa) terkadang merasa waktu begitu berharga. Jadi aku berusaha sebisa mungkin jangan sampe semenit pun terlewat tanpa makna, tanpa manfaat. Siang itu sambil nyetrika baju, aku nyetel MP3. Sambil nyelam kelelep gitu loh, minum air. Tiba-tiba aku kaget mendengar penjelasan sang ustad:

kita sering memberi perintah pada Allah.” Kata ustad pemilik pesantren Darul Quran itu.

Emang perintah apaan??…  Aku membatin plus bingung sambil terus nyetrika.

Apakah perintah itu saat kita meminta Ya Allah berikan saya pekerjaan, Ya Allah berikan saya rezeki? Bukan dong, itu namanya doa, malah kita dianjurkan untuk banyak berdoa karena itu merupakan suatu kebutuhan. Perintah yang dimaksud adalah perintah –TUNGGU YA-. Saat adzan berkumandang, kita malah:

 ‘tunggu ya lagi kerja nih, nanggung’

tunggu ya lagi di depan costumer

tunggu ya lagi nerima tamu’

 ‘tunggu ya lagi di jalan tol’–udeh tahu Allah mau dateng kenape masuk tol??

“Masak iye ade presiden yang nungguin mentrinya dateng, di mane-mane yang namanya bawahan yang kudu nunggu atasan, eh ini kite malah seenaknya nyuruh Allah, pencipta kite untuk nungguin kite yang jelas-jelas ciptaan-Nya

Penjelasan panjang lebar ustad Yusuf Mansur itu menggemparkan nuraniku. Bermilyar (eh beberapa) tanya berkecamuk. ‘Tunggu ya lagi ada pasien’ (aku banget kah ini?… innalillahi…). Betapa ngeri membayangkan grafik ke-on time-an sholat lima waktuku yang terjun bebas.

 Aku tahu sholat paling baik adalah di awal waktu tapi aku nggak tahu kalo saat lagi molor sholat itu berarti aku sedang memberi perintah sama Allah untuk menungguku. Terkadang kesibukan membuatku susah (ato aku-nya saja yang suka bikin susah diri sendiri yaaa) untuk sholat tepat waktu. Nanggung, begitu alasan hatiku.

So bisa jadi dari kebiasaanku menjadi telater sholat membuat sang pangeran pun telat menjemputku. ‘Tunggu ya masih sibuk kerja nih’ begitu katanya kali yaaa. Astagfirullah, jangan sampe Ya Allah. Sejak itu aku berusaha untuk sebisa mungkin membenahi kualitas sholatku insya Allah. Namun menjaga niat mendirikan sholat harus tetep kujaga, sholat bukan karena ingin mendapatkan seorang pangeran (ato seorang permaisuri-bagi cowok-) tapi karena perintah Allah. Just Allah. Tidak lainnya.

Ini nih MANTRA (MANuver Top & Riil/nyAta) kedua, STW, alias SHOLAT TEPAT WAKTU.

bersambung..Image

Iklan